Pupuk NPK Mutiara Untuk Sawit

Pengertian dan Manfaat Pupuk NPK Mutiara Untuk Sawit

Bagi kalangan orang yang berada di perkebunan kelapa sawit, pemberian pupuk memang harus dilakukan secara berimbang dan tepat. Karena dengan pemberian pupuk secara rutin, kualitas tanaman sawit akan terus terjaga sampai panen. Kali ini akan dibahas lengkap mengenai pupuk NPK Mutiara untuk sawit dari segi pengertian dan manfaatnya.

Pengertian Pupuk NPK

Pupuk NPK merupakan pupuk majemuk yang memiliki kandungan 3 unsur di dalamnya. Kandungan unsur hara yang berfungsi untuk mencukupi kebutuhan tanaman tersebut terdiri dari nitrogen (N), fosfor (P) dan kalium (K). Meskipun kandungan unsur hara yang terdapat pada setiap pupuk NPK sudah memenuhi kebutuhan, tetapi sebagian besar petani juga seringkali menambahkan unsur hara mikro lainnya.

Bagi kalangan petani sawit, bisa memilih beberapa jenis pupuk NPK baik berupa pelet, granul, tablet, briket maupun bubuk. Saat ini ini terdapat juga jenis pupuk NPK cair yang juga memiliki tingkat kelarutan berbeda. Untuk memenuhi kebutuhan tanaman, petani kelapa sawit memang harus memahami kebutuhan untuk menyesuaikan dengan jenis usia tanaman sawit yang ingin diberikan pupuk.

Jenis-Jenis Pupuk NPK

Hasil panen sawit akan semakin optimal jika pemberian pupuk sesuai dengan kandungan yang dibutuhkan oleh tanaman. Sedangkan pupuk NPK Mutiara untuk sawit ini juga terdiri dari beberapa jenis. Berikut ini jenis-jenis pupuk NPK Mutiara.

  • NPK Mutiara Sprinter 20-10-10

NPK Mutiara Sprinter 20-10-10 merupakan jenis pupuk NPK majemuk yang kandungan nitrogennya sangat dililiti oleh kalangan petani sawit. Apabila menggunakan sistem penanaman vegetatif, dengan menambahkan pupuk jenis ini kalangan petani menilai daun tanaman sawit dan pertumbuhan tunasnya dianggap lebih cepat dari biasanya. Bahkan tunas daun yang tumbuh menjadi lebih hijau jika dibandingkan tanpa menggunakan pupuk.

Kandungan fosfat dan kalium yang seimbang pada jenis pupuk ini, juga sangat mempengaruhi pertumbuhan batang bibit kelapa sawit. Petani sering menggunakan pupuk jenis ini jika mereka ingin mengebut pembeihan saat akan melakukan penanaman secara massal. Dan buktinya memang bisa memaksimalkan pertumbuhan bibit dengan pemberian pupuk secara rutin.

  • Korn-Kali+B

Sudah kan yang ingin memenuhi keseimbangan unsur kalium dan magnesium, rekomendasi pupuk yang diberikan yaitu Korn-Kali+Btu atau sering disebut KKB. Buku ini memiliki ciri khas berwarna abu-abu kemerahan berbentuk granular. Di dalamnya terkandung   B2O3 0,8 %, MgO 6 %, K2O 40 %, dan S 4 %.

Sejauh ini kalium dan magnesium memang merupakan unsur hara yang sangat dibutuhkan untuk pertumbuhan tanaman sawit. Apabila unsur ini dipenuhi secara bertahap, pertumbuhan serta produksi kelapa sawit bisa ditingkatkan. Namun apabila terdapat penurunan produksi sawit tanaman menjadi abnormal.

Pengaplikasian pemberian pupuk ini adalah 4-6kg pada setiap pohon. Sedangkan pemberian pupuk dilakukan selama dua kali dalam setahun. 

  • SoluMAG

Jenis pupuk NPK Mutiara untuk sawit berikutnya adalah SoluMag. Menurut beberapa petani sawit jenis pupuk ini memang sangat cocok untuk semua tipe tanah. Karena sifatnya yang sama sekali tidak terpengaruh oleh kondisi PH tanah dan bisa diserap langsung oleh semua usia tanaman sawit. Jika pengaplikasiannya sesuai dosis, rendemen kelapa sawit dan tandan buah segar menjadi lebih segar.

Pada setiap butir SoluMAG mengandung S 20 % serta MgO 27 %. Ciri pupuk tepung ini memiliki warna abu-abu keputihan dan sangat cocok untuk memperoleh hasil produksi tinggi serta kualitas tanaman sawit yang lebih bagus.

Apabila petani sawit selalu optimal memberikan pupuk ini, dijamin produksi asimilat pada tanaman sawit akan semakin tinggi. Daun pohon sawit juga semakin hijau karena kandungan magnesium pada molekul klorofilnya akan semakin meningkat.

Di samping itu kandungan sulfur pada jenis buku ini juga sangat mempengaruhi metabolisme tanaman. Suplai asam amino, protein dan gula, akan membantu dalam proses fotosintesa. Setiap pohon sawit akan menghasilkan minyak dan lemak jauh lebih tinggi dibanding biasanya.

Manfaat Pupuk NPK Pada Tanaman Sawit

Sejauh ini pemberian pupuk NPK Mutiara untuk sawit memang memberikan efek signifikan ke tanaman sawit dalam jangka kedepan. Pemberian pupuk NPK secara rutin akan menjaga unsur hara tetap terjaga pada setiap tanaman sawit. Nitrogen menjadi salah satu unsur hara yang selalu dibutuhkan oleh tanaman. Karena setiap tanaman memang membutuhkan tambahan unsur dalam pembentukan bagian daun, batang dan akar. Berikut manfaat NPK untuk tanaman sawit.

Nitrogen (N)

Nitrogen sendiri menjadi salah satu komponen penyusun bagi beberapa senyawa esensial yang digunakan oleh setiap tumbuhan untuk berkembang. Molekul yang terkandung pada asam amino merupakan enzim beberapa fungsi sebagai protein. Sedangkan nitrogen menjadi salah satu penyusun terbaik dalam pembentukan protein dan enzim di setiap tanaman.

Apabila kandungan nitrogen pada setiap tanaman sawit kurang tercukupi, terdapat beberapa dampak yang akan ditimbulkan antara lain:

  • Pertumbuhan tanaman sawit akan melambat dan membuat tanaman menjadi kerdil.
  • Apabila kekurangan nitrogen daun akan menjadi nampak kering. Biasanya ciri-ciri nitrogen kurang tercukupi bisa dilihat pada ujung daun sampai bagian atas berwarna kekuning-kuningan.
  • Dalam jangka panjang, perkembangan buah menjadi tidak sempurna. Buah bisa dipastikan akan matang sebelum jangka waktu yang ditentukan atau usia siap untuk dipanen.

Fosfor (P)

Tanaman membutuhkan fosfor sebagai penunjang ketika proses fotosintesis. Fosfor juga digunakan untuk proses respirasi yang akan mempengaruhi perkembangan akar. Apabila kekurangan fosfor tanaman yang kekurangan air akan semakin lambat fase panennya. Meskipun jumlah fosfor yang dibutuhkan oleh tanaman sawit lebih sedikit dari nitrogen, tetapi jika kekurangan fosfor hasil tanaman sawit juga menjadi tidak maksimal.

Kalium (K)

Sedangkan kalium juga sangat dibutuhkan oleh tanaman sawit untuk melakukan aktivitas fotosintesis dan respirasi. Karena kalium sendiri memiliki peran sebagai penyusun enzim untuk menghasilkan protein dan pati. Kalium juga memiliki fungsi si pada tanaman remaja untuk mengedarkan unsur karbohidrat ke semua bagian tanaman. Dengan dukungan unsur nitrogen inilah yang akan memperkuat bunga dan buah. Jika tercukupi buah dan bunga tidak akan mudah gugur.

Dosis Pemberian Pupuk NPK Pada Tanaman Sawit

Pemberian pupuk NPK pada tanaman sawit memang harus sesuai dengan dosis. Jika terlalu banyak juga akan mempengaruhi kondisi tanaman tersebut, dan sebaliknya jika kurang maka kebutuhan yang digunakan untuk proses pertumbuhan juga akan menghambat kondisi tanaman sawit.

Setiap dosis pupuk yang diberikan untuk tanaman sawit harus disesuaikan dengan faktor kesuburan tanah, usia tanaman dan dan PH tanah tersebut. Apalagi setiap wilayah penanaman sawit memang memiliki kategori tanah yang berbeda.

Pemberian pupuk NPK memang akan memberikan reaksi sesuai dengan penakaran yang sudah ditentukan. Bagi kalangan petani sawit dosis pemakaian pupuk NPK memang harus diperhatikan. Jika tidak sesuai dengan dosis serta usia tanaman bisa saja akan mempengaruhi pertumbuhannya. Itulah penjelasan lengkap mengenai pupuk NPK Mutiara untuk sawit baik dari jenis dan manfaatnya. Semoga bisa memberikan tambahan informasi bagi semua petani sawit dimanapun berada.